Kendaraan listrik ditemukan lebih mencemari daripada model bensin di beberapa negara, analisis data menunjukkan.

Kendaraan listrik (EV) adalah senjata ampuh dalam Tips Monika pertempuran dunia untuk mengalahkan pemanasan global, namun dampaknya sangat bervariasi dari satu negara ke negara lain dan di beberapa tempat mereka mencemari lebih dari model bensin, analisis data menunjukkan.

Di Eropa, di mana penjualan naik tercepat di dunia, EV di Polandia dan Kosovo sebenarnya menghasilkan lebih banyak emisi karbon karena jaringan listrik sangat bergantung pada batu bara, menurut data yang dikumpulkan oleh konsultan penelitian Radiant Energy Group (REG).

Namun, di tempat lain di Eropa, gambarannya lebih baik, meskipun penghematan karbon relatif bergantung pada jaringan pasokan apa dan waktu pengisian kendaraan.

Performa terbaik adalah Swiss bertenaga nuklir dan hidroelektrik dengan penghematan karbon 100 persen dibandingkan kendaraan bensin, Norwegia 98 persen, Prancis 96 persen, Swedia 95 persen, dan Austria 93 persen, menurut penelitian yang dibagikan kepada Reuters.

Yang tertinggal adalah Siprus sebesar 4 persen, Serbia 15 persen, Estonia 35 persen, dan Belanda 37 persen. Pengemudi EV di produsen mobil terbesar Eropa Jerman, yang mengandalkan campuran energi terbarukan dan batu bara, membuat penghematan gas rumah kaca 55 persen, data juga menunjukkan.

Di negara-negara seperti Jerman atau Spanyol dengan investasi besar dalam tenaga surya dan angin, kurangnya penyimpanan energi terbarukan berarti jumlah karbon yang disimpan dengan mengendarai EV sangat bergantung pada waktu Anda mengisi ulang.

Pengisian daya di sore hari — ketika matahari dan angin lebih sering terjadi — menghemat 16-18 persen lebih banyak karbon daripada di malam hari ketika jaringan listrik lebih cenderung menggunakan bahan bakar gas atau batu bara.

Analisis, berdasarkan data publik dari platform transparansi operator sistem transmisi Eropa ENTSO-E dan Badan Lingkungan Eropa (EEA), muncul menjelang diskusi Rabu tentang transportasi di KTT COP26.

Ini menunjukkan bagaimana kemampuan industri otomotif untuk mengurangi emisi bergantung pada menemukan cara yang lebih baik untuk mendekarbonisasi jaringan listrik dan menyimpan energi terbarukan — tantangan yang belum diatasi banyak negara Eropa.

Baterai lithium-ion hanya mampu menyimpan energi pada kapasitas penuh hingga sekitar empat jam, yang berarti bahkan negara-negara yang mendapatkan sejumlah besar tenaga surya dan angin di siang hari berjuang untuk tetap menggunakannya untuk pengisian daya di malam hari.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *