Apakah Anda memperdagangkan saham, Forex, atau opsi, bagian penting dari pengurangan risiko adalah diversifikasi dalam berinvestasi. Menempatkan semua uang Anda pada satu kuda berisiko tinggi dan merupakan tanda seorang penjudi, bukan investor. Tidak ada analisis teknis atau prediksi momentum yang 100% sangat mudah dan investor harus memperhitungkan penarikan berkala.

Diversifikasi dalam Berinvestasi – 3 faktor yang perlu dipertimbangkan.

Ini membantu untuk memecah topik menjadi pertanyaan berbeda yang Anda pertimbangkan secara terpisah sebelum menyatukannya untuk keputusan investasi akhir.

  • Risiko dan imbalan
  • Diversifikasi eksposur
  • Penyeimbangan kembali portofolio

Risiko dan Hadiah

Setiap kendaraan atau strategi investasi memiliki profil risiko yang berbeda, dan Anda harus menyadari hal ini. Demikian pula, setiap pendekatan memiliki profil imbalan potensial. Dalam kebanyakan keadaan, imbalannya berbanding lurus dengan risikonya. Ini berarti bahwa semakin banyak keuntungan yang Anda harapkan, semakin besar risiko yang harus Anda tangani. Seorang investor yang baik mencoba untuk menyeimbangkan ini.

Misalnya, perdagangan ETF berisiko rendah, tetapi pengembalian investasi (ROI) hampir tidak lebih tinggi dari tingkat inflasi. Perdagangan opsi DITM (Deep-in-the-Money) dapat meningkatkan hadiah tanpa meningkatkan risiko. Perdagangan saham beli dan tahan (untuk saham dengan fundamental yang baik) bisa menguntungkan, terutama jika Anda menginvestasikan kembali dividen. Menjual panggilan tertutup pada portofolio saham Anda dapat meningkatkan ROI Anda tanpa meningkatkan risiko. Membeli opsi panggilan sangat berisiko kecuali Anda adalah pedagang ayunan yang ulung, tetapi imbalannya luar biasa. Menjual spread opsi sedikit kurang menguntungkan dalam jangka panjang, tetapi profil risikonya bahkan lebih rendah daripada strategi beli dan tahan.

Diversifikasi eksposur

Pasar memiliki sektor yang berbeda dan setiap sektor memiliki siklus pertumbuhan atau pola kemunduran yang berbeda. Rencana investasi Anda harus mencakup saham atau opsi dari setiap sektor. Saat uang mengalir dari satu sektor ke sektor lain, Anda dapat melacak ini dan merencanakan investasi Anda sesuai dengan itu. Anda tidak boleh memiliki lebih dari 2-3% portofolio Anda berkomitmen untuk saham tertentu dan tidak pernah memiliki lebih dari 20% yang ditujukan untuk sektor tertentu, untuk berita selengkapnya di Aplikasi Trading Forex Terpercaya OJK.

Penyeimbangan Portofolio

Setiap tahun atau setiap kuartal, Anda perlu melihat seberapa baik portofolio Anda seimbang. Dalam periode waktu tertentu, beberapa sektor akan tumbuh sementara yang lain tetap statis atau menyusut. Ini bisa membuat portofolio Anda tidak seimbang. Sebagai investor yang bertanggung jawab, Anda perlu menyeimbangkan kembali diversifikasi Anda dalam berinvestasi. Jadi, mungkin Anda telah membagi portofolio Anda secara merata antara Forex, ETF, REIT, penjualan opsi, dan saham favorit untuk dibeli dan ditahan. Jika Anda mengalami keuntungan yang berani dengan menjual opsi, Anda dapat mengambil keuntungan ini dan menginvestasikannya kembali di sektor lain sehingga proporsinya tetap sama.

kurva belajar

Lebih mudah, tetapi lebih berisiko, untuk tetap berpegang pada satu strategi investasi. Sangat layak untuk menginvestasikan upaya pendidikan ke dalam strategi yang beragam. Ini bisa menjadi salah satu faktor terbesar dalam mengurangi profil risiko Anda. Investor yang serius, yang tidak ingin berjudi, akan melakukan investasi ini. Diversifikasi dalam berinvestasi adalah salah satu faktor keuntungan yang paling kuat, hanya karena itu menghentikan Anda kehilangan uang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *